Pekerja Kontrak dalam UU Cipta Kerja dan PP No. 35 Tahun 2021

Pasal 1 angka 10 Peraturan Pemerintah RI Nomor 35 Tahun 2021 Tentang Perjanjian Kerja Waktu Tertentu, Alih Daya, Waktu Kerja dan Waktu Istirahat, dan Pemutusan Hubungan Kerja menyatakan:

Perjanjian Kerja Waktu Tertentu yang selanjutnya disingkat PKWT adalah Perjanjian Kerja antara Pekerja/Buruh dengan Pengusaha untuk mengadakan Hubungan Kerja dalam waktu tertentu atau untuk pekerjaan tertentu. Perjanjian Kerja Waktu Tertentu yang selanjutnya disingkat PKWT adalah Perjanjian Kerja antara Pekerja/Buruh dengan Pengusaha untuk mengadakan Hubungan Kerja dalam waktu tertentu atau untuk pekerjaan tertentu.

Pasal 4 ayat 1 PP No 35/2021 mengatur PKWT didasarkan atas:

  1. Jangka waktu; atau
  2. Selesainya suatu pekerjaan tertentu.

Pasal 59 ayat 1 UU Cipta Kerja Jo. Pasal 5 ayat 1 huruf a PP Nomor 35 tahun 2021 menyatakan “Perjanjian kerja untuk waktu tertentu hanya dapat dibuat untuk pekerjaan tertentu yang menurut jenis dan sifat atau kegiatan pekerjaannya akan selesai dalam waktu tertentu, yaitu sebagai berikut:

  1. Pekerjaan yang sekali selesai atau yang sementara sifatnya;
  2. Pekerjaaan yang diperkirakan penyelesaiannya dalam waktu yang tidak terlalu lama;
  3. Pekerjaan yang bersifat musiman;
  4. Pekerjaan yang berhubungan dengan produk baru, kegiatan baru, atau produk tambahan yang masih dalam percobaan atau penjajakan; atau
  5. Pekerjaan yang jenis dan sifat atau kegiatannya bersifat tidak tetap.

Perjanjian kerja untuk waktu tertentu tidak dapat diadakan untuk pekerjaan yang bersifat tetap (ayat 2)

Perjanjian kerja untuk waktu tertentu yang tidak memenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2demi hukum menjadi perjanjian kerja waktu tidak tertentu.

Pasal 8 PP Nomor 35 tahun 2021 mengatur tentang PKWT berdasarkan jangka waktu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1) dapat dibuat untuk paling lama 5 (lima) tahun.

Perjanjian kerja untuk waktu tertentu tidak dapat mensyaratkan adanya masa percobaan kerja. (Pasal 58 ayat 1 UU Cipat Kerja). Ayat 2 menyatakan Dalam hal disyaratkan masa percobaan kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1), masa percobaan kerja yang disyaratkan tersebut batal demi hukum dan masa kerja tetap dihitung.

Perjanjian kerja berakhir apabila: (Pasal 61 (1) UU Cipta Kerja)

  1. Pekerja/buruh meninggal dunia;
  2. Berakhirnya jangka waktu perjanjian kerja; (pekerja mendapat kompensasi)
  3. Selesainya suatu pekerjaan tertentu; (pekerja mendapat kompensasi)
  4. Adanya putusan pengadilan dan/atau putusan lembaga penyelesaian perselisihan hubungan industrial yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap; atau
  5. Adanya keadaan atau kejadian tertentu yang dicantumkan dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan, atau perjanjian kerja bersama yang dapat menyebabkan berakhirnya hubungan kerja.
Komentar Facebook
Suka dengan Artikel ini silahkan Bagikan
      
    
  

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.